AFORES Peringatkan Adanya Perekrutan Anggota Polisario sebagai Tentara Bayaran di Wilayah Sahel-Sahara

Redaksi LFnews

 

Jenewa – Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Forum Afrika untuk Penelitian dan Studi Hak Asasi Manusia (AFORES) memperingatkan dari Jenewa, Swiss, adanya kegiatan anggota Polisario yang direkrut oleh kelompok bersenjata dan jihadis sebagai tentara bayaran yang beroperasi di wilayah Sahel-Sahara.

banner 728x250

Selama pertemuan interaktif dengan Kelompok Kerja tentang penggunaan tentara bayaran yang diselenggarakan pada hari Rabu, 22 September 2021, kemarin sebagai bagian dari sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia (HAM), Presiden AFORES, Zine El Abidine El Ouali, menunjuk pada hubungan antara Polisario dan kelompok bersenjata dan jihadis mengganggu wilayah Sahel.

Baca juga -->  Kapolri Perintahkan Polisi Humanis Sikapi Warga Sampaikan Aspirasi

Pihaknya mencatat bahwa ada “pengerahan tentara bayaran oleh Polisario dan Militer Aljazair, yang digambarkan sebagai netralisasi oleh tentara Prancis di Mali dari teroris yang dikenal sebagai Adnane Abu al Walid, yang dilatih bersama beberapa pemuda lain di kamp Tindouf oleh unit keamanan Aljazair sebelum mengirim mereka ke Mali utara untuk menjalankan rencana mengerikan mereka di wilayah yang sudah tidak stabil ini.”

Zine El Abidine El Ouali juga mengingatkan tentang “kasus-kasus anak muda dari kamp Tindouf yang didaftarkan ke dalam milisi bersenjata oleh Polisario dan Dinas Keamanan Aljazair, kemudian dikirim secara paksa untuk berperang sebagai tentara bayaran bersama rezim Gaddafi untuk melakukan pelanggaran serius hak asasi manusia selama perang Revolusi Libya, sebelum ditugaskan kembali oleh pihak yang menyewa mereka ke daerah Sahel-Sahara. Di sini mereka melanjutkan kejahatan kejinya terhadap penduduk sipil dengan terlibat dalam pembersihan etnis, penculikan dan serangan teroris berdarah terhadap penduduk lokal dan penjaga perdamaian PBB.” (PERSISMA/Red)

Baca juga -->  Terima Audiensi PPWI, DPRD Kabupaten Bogor Siap Bersinergi

WARTAWAN