News  

Buntut Tambang Ilegal di Nilai Kebal Hukum di Desa Oko-Oko Kecamatan Pomalaa, Garda Muda Anoa Sultra Ancam Bakal Demo

Redaksi LFnews

 

Sultra – Kolaka– Keberadaan tambang nikel yang dilakukan oleh mafia tambang yang berlokasi di pemukiman warga tepatnya di Desa Oko-Oko Kecamatan Pomalaa Kabupaten Kolaka menuai sorotan keras oleh lembaga kontrol Garda Muda Anoa Sultra. Minggu,05/09/2021.

banner 728x250

Seperti yang diungkapkan oleh pembina GMA Sultra Hedianto Ismail, kami sangat geram dengan aktivitas pertambangan ilegal yang berada di belakang kantor pemerintahan Desa Oko-Oko itu, mereka sangat kebal hukum

“Kami curiga ini ada oknum yang bermain dengan pihak pengelola tambang, karena aktifitas tersebut masih mulus-mulus saja dalam melakukan kegiatan. Olehnya itu, kami juga meminta APH Polda Sultra untuk memeriksa dokumen penjualan yang di gunakan tambang tersebut,” Pinta Hedianto Ismail yang juga selaku Ponggawa Aha (Ketua) BANDERANO Tolaki.

Baca juga -->  Cari Nafkah Hingga Ruang Isolasi Covid-19, Ketua DPD RI Minta Nasib Pedagang Diperhatikan

Sementara itu, menurut Hedianto Ismail, Kasus diatas telah diatur didalam UU Pertambangan dengan dalam Pasal 158 UU Pertambangan yang berbunyi “Setiap orang yang melakukan usaha penambangan tanpa IUP, IPR, atau IUPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37, Pasal 40 ayat (3), Pasal 48, Pasal 67 ayat (1), Pasal 74 ayat (1) atau (5) dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp 10.000.000.000 (sepuluh miliar rupiah),”

Baca juga -->  Dana Desa || LSM BARAK, Arjono Bakal Laporkan Pengadaan Sapi Desa Polua Kecamatan Sampara

Pada media ini, ia menambahkan bahwa pihaknya mengancam akan melakukan aksi demonstrasi dengan jumlah masa aksi yang besar apabila, pihak Aparat penegak hukum dalam hal ini, Polda Sultra, Polres Kolaka, dan Dinas ESDM Prov. Sultra tidak bertindak tegas terhadap kegiatan tambang yang diduga ilegal itu. Pungkasnya.

WARTAWAN